Jumat, 30 April 2010


Papua adalah sebuah provinsi terluas Indonesia yang terletak di bagian tengah Pulau Papua atau bagian paling timur West New Guinea (Irian Jaya). Belahan timurnya merupakan negara Papua Nugini atau East New Guinea.
Burung endemik Tanah Papua

Provinsi Papua dulu mencakup seluruh wilayah Papua bagian barat, sehingga sering disebut sebagai Papua Barat terutama oleh Organisasi Papua Merdeka (OPM), para nasionalis yang ingin memisahkan diri dari Indonesia dan membentuk negara sendiri. Pada masa pemerintahan kolonial Hindia-Belanda, wilayah ini dikenal sebagai Nugini Belanda (Nederlands Nieuw-Guinea atau Dutch New Guinea). Setelah berada di bawah penguasaan Indonesia, wilayah ini dikenal sebagai Provinsi Irian Barat sejak tahun 1969 hingga 1973. Namanya kemudian diganti menjadi Irian Jaya oleh Soeharto pada saat meresmikan tambang tembaga dan emas Freeport, nama yang tetap digunakan secara resmi hingga tahun 2002.

Nama provinsi ini diganti menjadi Papua sesuai UU No. 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Papua. Pada 2003, disertai oleh berbagai protes (penggabungan Papua Tengah dan Papua Timur), Papua dibagi menjadi dua provinsi oleh pemerintah Indonesia; bagian timur tetap memakai nama Papua sedangkan bagian baratnya menjadi Provinsi Irian Jaya Barat (setahun kemudian menjadi Papua Barat). Bagian timur inilah yang menjadi wilayah Provinsi Papua pada saat ini.

Kata Papua sendiri berasal dari bahasa melayu yang berarti rambut keriting, sebuah gambaran yang mengacu pada penampilan fisik suku-suku asli.

Kamis, 29 April 2010

indonesian archipelago

Indonesia, the world's largest archipelago containing 10 - 15 percent of the world's coral reefs, to some of the most idyllic islands, to the finest dive resorts available. Submerged, immaculate marine coliseums await the avid diver, the myriad fish and invertebrates that shelters among and encrust the rugged surface provided by the clumps, shelves and branches of coral are overwhelming in their numbers, shapes and colors, all are reminder of a time when all the life on earth existed in shallow, tropical seas will make you feel stepping into time machine.

Indonesia consists more than 17,000 islands and becomes the largest archipelago in the world with at least 80,000 kilometers of coastline. The special conditions of this strategic zone are the reasons for the fish population to be extremely abundant here.

About 4000 different species are found in the Indonesian waters (over 25% of the planet's fish species), in comparison to the 1000 found in the Red or the 400 from the Caribbean

Apart from this, invertebrates proliferate throughout the hundreds of patch reefs, sheer walls and barriers reefs Colourful nudi branch, pipe fishes and seahorses roam amongst the chrynoids, gorgonias and soft corals, a whole rainbow hue covering the entire extension of the reef walls. Big fish pop up every now and then, offering superb sights of big tunas, shoal or barracudas, manta rays and sharks galore.

Another "rarity" also to be found there is the dugong, an impressive marine herbivorous relative of the manatees, unique survivor of the syrenid order It is also possible to spot several species of cetaceans, from tiny porpoises to the huge Sperm whale, still united with ancestral procedures by local tribes for subsistence, under the exemption of the International Whaling Commission.

Independence for Indonesia

As World War II drew to a close, the Japanese responded to lobbying by Indonesians and allowed the Indonesian, Sukarno, to establish a committee to prepare for independence. Sukarno was the son of a Javanese schoolteacher and his Balinese wife. He spoke several languages fluently. His intelligence and oratory had put him at the top of Indonesians seeking independence.

When Japan surrendered, its army and navy were still in Indonesia, and it was compelled to agree to pass what authority it was supposed to have there to the Dutch. On August 17, 1945, Sukarno and Mohammad Hatta declared Indonesia independent. The declaration was broadcast by shortwave radio, and expecting trouble, Indonesians flocked to Sukarno's residence to defend it from assault. On the following day the new country's leadership divided itself into eight provinces: Sumatra, Borneo, West Java, Central Java, East Java, Sulawesi, Maluku, and Sunda Kecil. On August 23 a Dutch force landed at Sabang, an island at the northern end of Sumatra. On the 31st Indonesia's new government was formally installed, with Sukarno as President and Hatta as Vice-President.

The Dutch in exile in Australia were alarmed. They described Sukarno as someone who had collaborated with the Japanese, and they sought help from the Australians and British. Britain's leader in Asia, Lord Mountbatten, then in Ceylon, was asked by the Dutch to use Japanese troops still in Indonesia to suppress Indonesian independence. A week later, September 8, the first British troops arrived, parachuting into Indonesia's capital city, Jakarta -- while Japan's navy was surrendering to the Australians.

The Indonesians expected the Americans to land, and quotations from the Declaration of Independence and Lincoln's Gettysburg address were conspicuously displayed in the capital city -- Jakarta (Batavia). Instead, it was British troops that arrived, on September 8, parachuting onto Kemayoran Airport at Jakarta. The following day, the Japanese Navy in Indonesia surrendered to the Australians.

The Australian military supported the return of the Dutch to control eastern portions of Indonesia. Sukarno tried to win Allied acceptance of Indonesian independence by issuing a manifesto, on November 1, offering to protect Dutch lives and capital and to honor prewar debts of the colony.

Dutch troops attacked civilians. But the passionate hostility against the invasion of more foreigners erupted, with the Dutch as targets. The British used Japanese troops against the unrest. A group of Indonesian women set out for the United States to appeal to the Daughters of the American Revolution, thinking these influential ladies would surely understand what was in the hearts of the Indonesian people.

In July 1946, Britain (the United Kingdom) turned over all of Indonesia except the islands of Java and Sumatra to the Dutch. On October 25 the British 49th Indian Infantry arrived, the British dropping leaflets on the city of Surabaya, in Java, demanding that Indonesia's Republican forces disarm and surrender the city within 24 hours. Three days later the British began advancing into the city. They were driven back. Their commander, Brigadier Mallaby and over 200 of his men were killed. This success encouraged the people of Java and sparked a full scale revolt against the British across the island.

The British sent in reinforcements. On November 10, two cruisers and three destroyers together with tanks and artillery began shelling Surabaya while airplanes dropped bombs on rebel strong points. After three days of street fighting the British took Surabaya. The British (largely Indian troops) suffered over 900 killed and wounded. Some excesses had been committed by the British. Britain's Labour government argued that it was doing the job that the Allies had given it -- restoring order. Indonesians had died in greater number, estimated at over 10,000, but for some of those fighting under Mallaby the loss of this one man had been too much to bear. According to foreign secretary, Ernest Bevin, after Mallaby's death, preventing excesses by Britain's troops had become difficult.

On November 29, 1946, the last of Britain's troops left Indonesia. The Dutch were increasing their strength there, reaching 110,000 troops by May 1947. The Dutch considered themselves the legitimate power in a new state they had created, consisting of the eastern half of Indonesia. On July 20, the Dutch launched an effort to overpower the Republic of Indonesia's armed forces. The U.S. expressed its disapproval. India's leader, Nehru, was outraged. People in the Netherlands began demonstrating against the war. The Russians sided with the Indonesians, and Australian labor began boycotting shipments of supplies to the Dutch war effort. A war was taking place, a guerrilla war by Indonesians and a police action described by the Dutch. On August 1, the U.N. Security Council called for a cease fire, but the fighting continued in 1949. On March 31, the U.S. told the Dutch that their Marshall Plan aid was in jeopardy. The Dutch finally agreed to a cease fire in August 1949, and on November 2 they signed what amounted to giving up their hold on Indonesian territory. The Netherlands "unconditionally and irrevocably" recognized Indonesia as a federation of autonomous states.

the history of indonesia

The history of Indonesia can be said to date back at least half a million years for that is the date ascribe to the hominid fossils found in 1809 by Eugene Dubois near the village of Trinil, East Java. Indonesia’s history, has been profoundly affected by the sea. Major waves of human immigration to the islands occurred as long ago as 3000BC, and continued piecemeal for the best part of 3000 years. It is not known, though exactly where these people came from southern China or the Pacific islands. Certainly they brought with them their language, Austronesian, However, because they arrived in smallish groups and established independently settlements all around the coast, sometimes co-existing with the distant descendants of Java Man, this language rapidly diversified, so that now there are something like 200 different languages, all derived from Austronesian, spoken within Indonesia. However, the national language in Indonesia is Bahasa Indonesia or many foreigners refer to it simply as "bahasa". Bahasa Indonesia is used in formal conversations and understood nationwide. At the same time that people were immigrating to Indonesia, earlier settlement were sailing to other parts of the world in order to trade. The first records of this are probably in the works fo Pliny Elder, whose Historia Naturalis seems to refer to trade between people from Indonesia and the cultures of eastern Africa. It was about this time that Hinduism first came to Indonesia, with the arrival of Indian traders. However, the real impact of Hinduism was to come to Indonesia much later, as a deliberate missionary act by Brahmans, probably in the 5th century, by luck of coincidence some of the basic ideas of Hindusim accorded well with existing Indonesian mountainworship, and a strange hybrid of the two religions emerged. Indonesia’s major trading partner by this time was southern China, thus Buddhist influences also began to play a part.

Until perhaps as late as the 7th century the peoples of Indonesia still retained their multiplicity of comparatively small communities, trading and sometimes fighting with each other. By then, however, a major Buddhist kingdom, Sriwijaya, had established itself with its centre probably just to the west of modern Palembang, in Sumatra. It seems the rulers of Srivijaya had considerable wealth as a result of both an extensive trade network and great industry in the region. At the end of the 7th century Sriwijaya moved to conquer all the smaller communities along the northern coast of Sumatra and thereby snatched a monopoly of the lucrative trade with China. The Maharajahs made various treaties with the natives of smaller islands in the region so that merchant ships could pass unmolested. In this way, the kingdom survived until the10th century, it being convenient for the Chinese to deal with only one centre. However, the Chinese then began trading with local production centres elsewhere in the region, and there was little Sriwijaya could do to stop them. The kingdom may have dragged on until sometime in the 14th century, but by then its power was a mere husk.

Meanwhile, from about the 8th century, central Java had been ruled by the Sailendra princes. Their small kingdom was argriculturally rich, and they were able to spend lavishly on the erection of religious monuments. The vast sanctuary and burial edifice of Borobudur was built over some 50 years from the end of the 8th century onwards. The Temple to Siva at Prambanan began to be constructed at about the same time that Borobudur was completed, although its builder were not the Sailendras. However, something seems to have happened at about the start of the 10th century, for there was a sudden cessation in the production of monuments, inscriptions and other artefacts from central Java.

In 1268, the Javaneses King Kertanagara came to the throne, and within a few years he extended his kingdom to include southern Sumatra’s ancient kingdom of Malayu. He was overthrown and killed in 1292, but not before he stupidly sent the envoy of Kublai Khan home with his nose cut off and ‘No’ tattoo on his forehead. By the time a punitive Mongol expedition arrived in Java, the usurper himself had been despatched by Kertanagara’s son-in-law Kertarajasa, who used wile to repel the threat from overseas, then set up his new capital at Majaphit. Kertarajasa and his successors gradually established dominance over most of today’s Indonesia as well as parts of Malaysia.

In the 11th century, traders brought Islam to the islands of the archipelago. Just as the Indonesian had earlier adapted Buddhism to their own needs and beliefs, so they accepted Islam very much on their own terms. However, there was no centre of Indonesian Islamic culture, this scatteredness influence provide a major weakness when the Dutch arrived.

The Dutch were not the first Europeans to occupy Indonesia, the Portuguese and British had been here before them, but with little effect. From 1602 to 1799, the country was ruled by the Dutch East India Company. In the latter year the ailing company was wound up by the Dutch Government, its finances deteriorating largely because Indonesia itself was now too mature a nation to suffer colonialism any longer, and was establishing illicit trading links of its own that subverted the Dutch East India Company. Despite rebellions, Indonesia remained a Dutch colony until 1942. The Japanese occupied the islands from 1942 - 1945 before the Dutch returned to claims their colony however fierce resistance ensued and at the end of 1949 the Ducth conceded sovereignty in all Indonesia except West Irian. In 1956 the last ties with the Netherlands were severed.

It was in 1956 that Sukarno introduced his concept of Guided Democracy, which involved the rejection of links with the West. One of the main consequences was a rapid decline into economic chaos. Irian Jaya joined Indonesia in 1963. An attempted communist coup in 1965 was suppressed with uncommon brutality, a campaign of extirpation that was continued even more ruthlessly by the authoritarian right-wing regime of General Raden Suharto, which overthrew Sukarno in 1966. Suharto also ended the confrontation with Malaysia that had persisted through the Sukarno years, took Indonesia back into the United Nations, came to an accomodation with Papua New Guinea, and in 1975 invaded East Timor. This occupation has led to considerable loss of life a

Rabu, 28 April 2010


Merupakan peninggalan Hindu terbesar di kawasan Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta, terletak lebihkuang 17 kilometer di sebelah Timur kota Yogyakarta. Candi Prambanan merupakan kompleks percandian dengan candi induk menghadap ke arah Timur, dengan bentuk secara keseluruhan menyerupai gunungan pada wayang kulit setinggi 47 meter.

Agama Hindu mengenal Tri-Murti, yang terdiri dari Dewa Brahmana sebagai sang Pencipta, Dewa Wishnu sebagai sang Pemelihara dan Dewa Shiwa sebagai sang Perusak.

Bilik utama dari candi induk kompleks candi Prambanan ditempati oleh Dewa Shiwa sebagai Mahadewa sehingga dapat disimpulkan bahwa candi Prambanan mreupakan candi Shiwa.

Candi Prambanan atau candi Shiwa ini juga sering disebut sebagai candi Roro Jonggrang, berkaitan dengan legenda yang menceritakan tentang seorang dara yang jonggrang atau gadis yang jangkung, putrid Prabu (Raja, yang dalam bahasa Jawa sering disebut Ratu) Boko, yang membangun kerajaannya diatas bukit sebalah Selatan kompleks candi Prambanan.

Bagian tepi candi dibatasi dengan pagar langkan, yang dihiasi dengan relief Ramayana yang dapat dinikmati bilamana kita berperadaksina (berjalan mengelilingi candi dengan pusat candi selalu di sebelah kanan kita) melalui lorong itu. Cerita itu berlanjut pada langkan candi Brahma yang terletak di sebelah kiri (sebelah Selatan) candi induk. Sedang pada pagar langakn candi Wishnu yang terletak di sebelah kanan (sebelah Utara) candi induk, terpahat relief cerita Kresnadipayana yang menggambarkan kisah masa kecil Prabu Kresna sebagai penjelmaan (titisan) Dewa Wishnu dalam membasmi keangkaramurkaan yang hendak melanda dunia.

Bilik candi induk yang menghadap kea rah Utara berisi patung Durga, permaisuri Dewa Shiwa, tetapi umumnya masyarakat menyebutnya sebagai patung Roro Jonggrang, yang menurut legenda, patung batu itu sebelumnya adalah tubuh hidup dari purti cantik itu, yang dikutuk oleh ksatria Bandung Bondowoso, untuk melengkapi kesanggupannya menciptakan seribu patung dalam waktu satu malam.

Candi Brahma dan candi Wishnu yang kini sudah selesai pemugarannya masing-masing hanya memiliki 1 buah bilik yang ditempati oleh patung dewa-dewa yang bersangkutan.

Dihadapan ketiga candi dari Dewa Trimurti itu terdapat tiga buah candi yang berisi wahana (kendaraan) ketiga dewa tersebut. Ketiga candi itu kini sudah dipugar dan hanya candi yang ditengah (di depan candi Shiwa) yang masih berisi patung seekor lembu yang bernama Nandi, kendaraan Dewa Shiwa. Patung angsa senagai kendaraan Brahma dan patung garuda sebagai kendaraan Wishnu yang diperkirakan dahulu mengisi bilik-bilik candi yang terletak di hadapan candi kedua Dewa itu, kini telah dipugar.

Keenam candi itu merupakan 2 kelompok yang saling berhadapan, terletak pada sebuah halaman berbentuk bujur sangkar, dengan sisi sepanjang 110 meter.

Didalam halaman masih berdiri candi-candi lain, yaitu 2 buah candi pengapit dengan ketinggian 16 meter yang saling berhadapan, yang sebuah berdiri di sebelah Utara dan yang lain di sebelah Selatan, 4 buah candi kelir dan 4 buah candi sudut.

Halaman dalam yang dianggap masyarakat Hindu sebagai halaman paling sacral ini, terletak di tengah halaman tengah yang mempunyai sisi 222 meter, dan pada mulanya berisi candi-candi perwara sebanyak 224 buah berderet-deret mengelilingi hfalaman dalam 3 baris.

Diluar halaman tengah ini masih terdapat halaman luar yang berbentuk segi empat dengan sisi sepanjang 390 meter.

Kompleks candi Prambanan dibangun oleh Raja-raja Wamca (Diansty) Sanjaya pada abad ke-9 dan kini merupakan obyek wisata yang dapat dikunjungi setiap hari antara pukul 06.00-18.00 WIB.
Kompleks candi Prambanan terletak hanya beberapa ratus meter dari jalan raya Yogya-Solo yang ramai dilewati kendaraan umum.


Candi Borobudur merupakan candi Budha, terletak di desa Borobudur kabupaten Magelang, Jawa Tengah, dibangun oleh Raja Samaratungga, salah satu raja kerajaan Mataram Kuno, keturunan Wangsa Syailendra. Nama Borobudur merupakan gabungan dari kata Bara dan Budur. Bara dari bahasa Sansekerta berarti kompleks candi atau biara. Sedangkan Budur berasal dari kata Beduhur yang berarti di atas, dengan demikian Borobudur berarti Biara di atas bukit. Sementara menurut sumber lain berarti sebuah gunung yang berteras-teras (budhara), sementara sumber lainnya mengatakan Borobudur berarti biara yang terletak di tempat tinggi.

Bangunan Borobudur berbentuk punden berundak terdiri dari 10 tingkat, berukuran 123 x 123 meter. Tingginya 42 meter sebelum direnovasi dan 34,5 meter setelah direnovasi karena tingkat paling bawah digunakan sebagai penahan. Candi Budha ini memiliki 1460 relief dan 504 stupa Budha di kompleksnya. Enam tingkat paling bawah berbentuk bujur sangkar dan tiga tingkat di atasnya berbentuk lingkaran dan satu tingkat tertinggi yang berupa stupa Budha yang menghadap ke arah barat.
Setiap tingkatan melambangkan tahapan kehidupan manusia. Sesuai mahzab Budha Mahayana, setiap orang yang ingin mencapai tingkat sebagai Budha mesti melalui setiap tingkatan kehidupan tersebut.

* Kamadhatu, bagian dasar Borobudur, melambangkan manusia yang masih terikat nafsu.
* Rupadhatu, empat tingkat di atasnya, melambangkan manusia yang telah dapat membebaskan diri dari nafsu namun masih terikat rupa dan bentuk. Pada tingkat tersebut, patung Budha diletakkan terbuka.
* Arupadhatu, tiga tingkat di atasnya dimana Budha diletakkan di dalam stupa yang berlubang-lubang. Melambangkan manusia yang telah terbebas dari nafsu, rupa, dan bentuk.
* Arupa, bagian paling atas yang melambangkan nirwana, tempat Budha bersemayam.

Setiap tingkatan memiliki relief-relief yang akan terbaca secara runtut berjalan searah jarum jam (arah kiri dari pintu masuk candi). Pada reliefnya Borobudur bercerita tentang suatu kisah yang sangat melegenda, bermacam-macam isi ceritanya, antara lain ada relief-relief tentang wiracarita Ramayana, ada pula relief-relief cerita jātaka. Selain itu, terdapat pula relief yang menggambarkan kondisi masyarakat saat itu. Misalnya, relief tentang aktivitas petani yang mencerminkan tentang kemajuan sistem pertanian saat itu dan relief kapal layar merupakan representasi dari kemajuan pelayaran yang waktu itu berpusat di Bergotta (Semarang).
Keseluruhan relief yang ada di candi Borobudur mencerminkan ajaran sang Budha. Seorang budhis asal India bernama Atisha, pada abad ke 10, pernah berkunjung ke candi yang dibangun 3 abad sebelum Angkor Wat di Kamboja dan 4 abad sebelum Katedral Agung di Eropa ini. Berkat mengunjungi Borobudur dan berbekal naskah ajaran Budha dari Serlingpa (salah satu raja Kerajaan Sriwijaya), Atisha mampu mengembangkan ajaran Budha. Ia menjadi kepala biara Vikramasila dan mengajari orang Tibet tentang cara mempraktekkan Dharma. Enam naskah dari Serlingpa pun diringkas menjadi sebuah inti ajaran disebut “The Lamp for the Path to Enlightenment” atau yang lebih dikenal dengan nama Bodhipathapradipa.
Salah satu pertanyaan yang kini belum terjawab tentang Borobudur adalah bagaimana kondisi sekitar candi ketika dibangun dan mengapa candi itu ditemukan dalam keadaan terkubur. Beberapa mengatakan Borobudur awalnya berdiri dikelilingii rawa kemudian terpendam karena letusan Merapi. Hal tersebut berdasarkan prasasti Kalkutta bertuliskan ‘Amawa’ berarti lautan susu. Kata itu yang kemudian diartikan sebagai lahar Merapi, kemungkinan Borobudur tertimbun lahar dingin Merapi. Desa-desa sekitar Borobudur, seperti Karanganyar dan Wanurejo terdapat aktivitas warga membuat kerajinan. Selain itu, puncak watu Kendil merupakan tempat ideal untuk memandang panorama Borobudur dari atas. Gempa 27 Mei 2006 lalu tidak berdampak sama sekali pada Borobudur sehingga bangunan candi tersebut masih dapat dikunjungi.

Sejarah Candi Borobudur
Sekitar tiga ratus tahun lampau, tempat candi ini berada masih berupa hutan belukar yang oleh penduduk sekitarnya disebut Redi Borobudur. Untuk pertama kalinya, nama Borobudur diketahui dari naskah Negarakertagama karya Mpu Prapanca pada tahun 1365 Masehi, disebutkan tentang biara di Budur. Kemudian pada Naskah Babad Tanah Jawi (1709-1710) ada berita tentang Mas Dana, seorang pemberontak terhadap Raja Paku Buwono I, yang tertangkap di Redi Borobudur dan dijatuhi hukuman mati. Kemudian pada tahun 1758, tercetus berita tentang seorang pangeran dari Yogyakarta, yakni Pangeran Monconagoro, yang berminat melihat arca seorang ksatria yang terkurung dalam sangkar.
Pada tahun 1814, Thomas Stamford Raffles mendapat berita dari bawahannya tentang adanya bukit yang dipenuhi dengan batu-batu berukir. Berdasarkan berita itu Raffles mengutus Cornelius, seorang pengagum seni dan sejarah, untuk membersihkan bukit itu. Setelah dibersihkan selama dua bulan dengan bantuan 200 orang penduduk, bangunan candi semakin jelas dan pemugaran dilanjutkan pada 1825. Pada 1834, Residen Kedu membersihkan candi lagi, dan tahun 1842 stupa candi ditinjau untuk penelitian lebih lanjut.

Nama Borobudur
Mengenai nama Borobudur sendiri banyak ahli purbakala yang menafsirkannya, di antaranya Prof. Dr. Poerbotjoroko menerangkan bahwa kata Borobudur berasal dari dua kata Bhoro dan Budur. Bhoro berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti bihara atau asrama, sedangkan kata Budur merujuk pada kata yang berasal dari Bali Beduhur yang berarti di atas. Pendapat ini dikuatkan oleh Prof. Dr. WF. Stutterheim yang berpendapat bahwa Borobudur berarti Bihara di atas sebuah bukit.

Prof. JG. De Casparis mendasarkan pada Prasasti Karang Tengah yang menyebutkan tahun pendirian bangunan ini, yaitu Tahun Sangkala: rasa sagara kstidhara, atau tahun Caka 746 (824 Masehi), atau pada masa Wangsa Syailendra yang mengagungkan Dewa Indra. Dalam prasasti didapatlah nama Bhumisambharabhudhara yang berarti tempat pemujaan para nenek moyang bagi arwah-arwah leluhurnya. Bagaimana pergeseran kata itu terjadi menjadi Borobudur? Hal ini terjadi karena faktor pengucapan masyarakat setempat.

Pembangunan Candi Borobudur
Candi Borobudur dibuat pada masa Wangsa Syailendra yang Buddhis di bawah kepemimpinan Raja Samarotthungga. Arsitektur yang menciptakan candi, berdasarkan tuturan masyarakat bernama Gunadharma. Pembangunan candi itu selesai pada tahun 847 M. Menurut prasasti Kulrak (784M) pembuatan candi ini dibantu oleh seorang guru dari Ghandadwipa (Bengalore) bernama Kumaragacya yang sangat dihormati, dan seorang pangeran dari Kashmir bernama Visvawarman sebagai penasihat yang ahli dalam ajaran Buddis Tantra Vajrayana. Pembangunan candi ini dimulai pada masa Maha Raja Dananjaya yang bergelar Sri Sanggramadananjaya, dilanjutkan oleh putranya, Samarotthungga, dan oleh cucu perempuannya, Dyah Ayu Pramodhawardhani.

Sebelum dipugar, Candi Borobudur hanya berupa reruntuhan seperti halnya artefak-artefak candi yang baru ditemukan. Pemugaran selanjutnya oleh Cornelius pada masa Raffles maupun Residen Hatmann, setelah itu periode selanjutnya dilakukan pada 1907-1911 oleh Theodorus van Erp yang membangun kembali susunan bentuk candi dari reruntuhan karena dimakan zaman sampai kepada bentuk sekarang. Van Erp sebetulnya seorang ahli teknik bangunan Genie Militer dengan pangkat letnan satu, tetapi kemudian tertarik untuk meneliti dan mempelajari seluk-beluk Candi Borobudur, mulai falsafahnya sampai kepada ajaran-ajaran yang dikandungnya. Untuk itu dia mencoba melakukan studi banding selama beberapa tahun di India. Ia juga pergi ke Sri Langka untuk melihat susunan bangunan puncak stupa Sanchi di Kandy, sampai akhirnya van Erp menemukan bentuk Candi Borobudur. Sedangkan mengenai landasan falsafah dan agamanya ditemukan oleh Stutterheim dan NJ. Krom, yakni tentang ajaran Buddha Dharma dengan aliran Mahayana-Yogacara dan ada kecenderungan pula bercampur dengan aliran Tantrayana-Vajrayana.

Penelitian terhadap susunan bangunan candi dan falsafah yang dibawanya tentunya membutuhkan waktu yang tidak sedikit, apalagi kalau dihubung-hubungkan dengan bangunan-bangunan candi lainnya yang masih satu rumpun. Seperti halnya antara Candi Borobudur dengan Candi Pawon dan Candi Mendut yang secara geografis berada pada satu jalur.

Materi Candi Borobudur
Candi Borobudur merupakan candi terbesar kedua setelah Candi Ankor Wat di Kamboja. Luas bangunan Candi Borobudur 15.129 m2 yang tersusun dari 55.000 m3 batu, dari 2 juta potongan batu-batuan. Ukuran batu rata-rata 25 cm X 10 cm X 15 cm. Panjang potongan batu secara keseluruhan 500 km dengan berat keseluruhan batu 1,3 juta ton. Dinding-dinding Candi Borobudur dikelilingi oleh gambar-gambar atau relief yang merupakan satu rangkaian cerita yang terususun dalam 1.460 panel. Panjang panel masing-masing 2 meter. Jika rangkaian relief itu dibentangkan maka kurang lebih panjang relief seluruhnya 3 km. Jumlah tingkat ada sepuluh, tingkat 1-6 berbentuk bujur sangkar, sedangkan tingkat 7-10 berbentuk bundar. Arca yang terdapat di seluruh bangunan candi berjumlah 504 buah. Tinggi candi dari permukaan tanah sampai ujung stupa induk dulunya 42 meter, namun sekarang tinggal 34,5 meter setelah tersambar petir.
Menurut hasil penyelidikan seorang antropolog-etnolog Austria, Robert von Heine Geldern, nenek moyang bangsa Indonesia sudah mengenal tata budaya pada zaman Neolithic dan Megalithic yang berasal dari Vietnam Selatan dan Kamboja. Pada zaman Megalithic itu nenek moyang bangsa Indonesia membuat makam leluhurnya sekaligus tempat pemujaan berupa bangunan piramida bersusun, semakin ke atas semakin kecil. Salah satunya yang ditemukan di Lebak Sibedug Leuwiliang Bogor Jawa Barat. Bangunan serupa juga terdapat di Candi Sukuh di dekat Solo, juga Candi Borobudur. Kalau kita lihat dari kejauhan, Borobudur akan tampak seperti susunan bangunan berundak atau semacam piramida dan sebuah stupa. Berbeda dengan piramida raksasa di Mesir dan Piramida Teotihuacan di Meksiko Candi Borobudur merupakan versi lain bangunan piramida. Piramida Borobudur berupa kepunden berundak yang tidak akan ditemukan di daerah dan negara manapun, termasuk di India. Hal tersebut merupakan salah satu kelebihan Candi Borobudur yang merupakan kekhasan arsitektur Budhis di Indonesia.

Misteri seputar Candi Borobudur
Sampai saat ini ada beberapa hal yang masih menjadi bahan misteri seputar berdirinya Candi Borobudur, misalnya dalam hal susunan batu, cara mengangkut batu dari daerah asal sampai ke tempat tujuan, apakah batu-batu itu sudah dalam ukuran yang dikehendaki atau masih berupa bentuk asli batu gunung, berapa lama proses pemotongan batu-batu itu sampai pada ukuran yang dikehendaki, bagaimana cara menaikan batu-batu itu dari dasar halaman candi sampai ke puncak, alat derek apakah yang dipergunakan?. Gambar relief, apakah batu-batu itu sesudah bergambar lalu dipasang, atau batu dalam keadaan polos baru dipahat untuk digambar. Dan mulai dari bagian mana gambar itu dipahat, dari atas ke bawah atau dari bawah ke atas? masih banyak lagi misteri yang belum terungkap secara ilmiah, terutama tentang ruang yang ditemukan pada stupa induk candi dan patung Budha, di pusat atau zenith candi dalam stupa terbesar, diduga dulu ada sebuah patung penggambaran Adibuddha yang tidak sempurna yang hingga kini masih menjadi misteri.
Kronologis Penemuan dan pemugaran Borobudur

* 1814 – Sir Thomas Stamford Raffles, Gubernur Jenderal Britania Raya di Jawa, mendengar adanya penemuan benda purbakala di desa Borobudur. Raffles memerintahkan H.C. Cornelius untuk menyelidiki lokasi penemuan, berupa bukit yang dipenuhi semak belukar.
* 1873 – monografi pertama tentang candi diterbitkan.
* 1900 – pemerintahan Hindia Belanda menetapkan sebuah panitia pemugaran dan perawatan candi Borobudur.
* 1907 – Theodoor van Erp memimpin pemugaran hingga tahun 1911.
* 1926 – Borobudur dipugar kembali, tapi terhenti pada tahun 1940 akibat krisis malaise dan Perang Dunia II.
* 1956 – pemerintah Indonesia meminta bantuan UNESCO. Prof. Dr. C. Coremans datang ke Indonesia dari Belgia untuk meneliti sebab-sebab kerusakan Borobudur.
* 1963 – pemerintah Indonesia mengeluarkan surat keputusan untuk memugar Borobudur, tapi berantakan setelah terjadi peristiwa G-30-S.
* 1968 – pada konferensi-15 di Perancis, UNESCO setuju untuk memberi bantuan untuk menyelamatkan Borobudur.
* 1971 – pemerintah Indonesia membentuk badan pemugaran Borobudur yang diketuai Prof.Ir.Roosseno.
* 1972 – International Consultative Committee dibentuk dengan melibatkan berbagai negara dan Roosseno sebagai ketuanya. Komite yang disponsori UNESCO menyediakan 5 juta dolar Amerika Serikat dari biaya pemugaran 7.750 juta dolar Amerika Serikat. Sisanya ditanggung Indonesia.
* 10 Agustus 1973 – Presiden Soeharto meresmikan dimulainya pemugaran Borobudur; pemugaran selesai pada tahun 1984
* 21 Januari 1985 – terjadi serangan bom yang merusakkan beberapa stupa pada candi Borobudur yang kemudian segera diperbaiki kembali.
* 1991 – Borobudur ditetapkan sebagai Warisan Dunia UNESCO.

©2008 arie saksono

# Soekmono, R. DR., Pengantar Sejarah Kebudayaan Indonesia 2, Yogyakarta: Penerbit Kanisius, 1973.
# Ismail Kusmayadi, “Harta Karun Itu Bernama Candi Borobudur”, Pikiran Rakyat Cyber Media, Sabtu, 02 Juli 2005.
# Soekmono, R. DR., Candi Borobudur - Pusaka Budaya Umat Manusia , Jakarta: Pustaka Jaya, 1978.
# Berbagai sumber lain:


Lagu Indonesia Raya pertama kali dimainkan pada Kongres Pemuda (Sumpah Pemuda) tanggal 28 Oktober 1928. Setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945, lagu yang dikarang oleh Wage Rudolf Soepratman ini dijadikan lagu kebangsaan.

Ketika memublikasikan Indonesia Raya tahun 1928, Wage Rudolf Soepratman dengan jelas menuliskan "lagu kebangsaan" di bawah judul Indonesia Raya. Teks lagu Indonesia Raya dipublikasikan pertama kali oleh suratkabar Sin Po.

Setelah dikumandangkan tahun 1928, pemerintah kolonial Hindia Belanda segera melarang penyebutan lagu kebangsaan bagi Indonesia Raya. Belanda — yang gentar dengan konsep kebangsaan Indonesia, dan dengan bersenjatakan politik divide et impera — lebih suka menyebut bangsa Jawa, bangsa Sunda, atau bangsa Sumatra, melarang penggunaan kata "Merdeka, Merdeka!"

Meskipun demikian, para pemuda tidak gentar. Mereka ikuti lagu itu dengan mengucapkan "Mulia, Mulia!", bukan "Merdeka, Merdeka!" pada refrein. Akan tetapi, tetap saja mereka menganggap lagu itu sebagai lagu kebangsaan.

Selanjutnya lagu Indonesia Raya selalu dinyanyikan pada setiap rapat partai-partai politik. Setelah Indonesia Merdeka, lagu itu ditetapkan sebagai lagu Kebangsaan perlambang persatuan bangsa.

Namun pada saat menjelaskan hasil Festival Film Indonesia (FFI) 2006 yang kontroversial, Remy Sylado, seorang budayawan dan seniman senior Indonesia mengatakan bahwa lagu Indonesia Raya merupakan jiplakan dari sebuah lagu yang diciptakan tahun 1600-an berjudul [[b]Leka Leka Pinda Pinda[/b]. Remy juga mengungkapkan selain Indonesia Raya, sebuah lagu lain berjudul Ibu Pertiwi juga merupakan karya jiplakan dari sebuah lagu rohani Kristen (lagu gereja).

Dari susunan liriknya, merupakan soneta-atau sajak 14 baris yang terdiri dari satu oktaf (atau dua kuatren) dan satu sekstet. Penggunaan bentuk ini dilihat sebagai "mendahului zaman" (avant garde), meskipun soneta sendiri sudah populer di Eropa semenjak era Renaisans. Rupanya penggunaan soneta tersebut mengilhami karena lima tahun setelah dia dikumandangkan, para seniman Angkatan Pujangga Baru mulai banyak menggunakan soneta sebagai bentuk ekspresi puitis.

Lirik Indonesia Raya merupakan seloka atau pantun berangkai, menyerupai cara empu Walmiki ketika menulis epik Ramayana. Dengan kekuatan liriknya itulah Indonesia Raya segera menjadi seloka sakti pemersatu bangsa, dan dengan semakin dilarang oleh Belanda, semakin kuatlah ia menjadi penyemangat dan perekat bangsa Indonesia.

Cornel Simanjuntak dalam majalah Arena telah menulis bahwa ada tekanan kata dan tekanan musik yang bertentangan dalam kata berseru dalam kalimat Marilah kita berseru. Seharusnya kata ini diucapkan berseru (tekanan pada suku ru. Tetapi karena tekanan melodinya, kata itu terpaksa dinyanyikan berseru (tekanan pada se). Selain itu, rentang nada pada Indonesia Raya secara umum terlalu besar untuk lagu yang ditujukan bagi banyak orang. Dibandingkan dengan lagu-lagu kebangsaan lain yang umumnya berdurasi setengah menit bahkan ada yang hanya 19 detik, Indonesia Raya memang jauh lebih panjang.

Secara musikal, lagu ini telah dimuliakan — justru — oleh orang Belanda (atau Belgia) bernama Jos Cleber yang tutup usia tahun 1999. Setelah menerima permintaan Kepala Studio RRI Jakarta Jusuf Ronodipuro pada tahun 1950, Jos Cleber pun menyusun aransemen baru, yang penyempurnaannya ia lakukan setelah juga menerima masukan dari Presiden Soekarno.

Indonesia Raya menjadi lagu kebangsaan yang agung, namun gagah berani (maestoso con bravura).


Aceh dan sejarah adalah sebuah diskursus unik. Berbagai tanggapan sinis seringkali terdengar ketika Aceh berbicara sejarahnya. Aceh hanya berbangga dan terbuai dengan romantisme sejarah, Aceh telah "mati" terbunuh dengan sejarahnya sendiri sehingga tidak bangkit lagi, atau sejarah Aceh tidak lain adalah pengulangan kisah-kisah yang membosankan tentang peperangan dan heroisme pejuang.

Terlepas dari berbagai pandangan ini, Aceh terus mencipta sejarah dan terus berbicara akan sejarahnya. Karena itu, yang harus kita lakukan sebenarnya adalah berhenti sekedar berbangga terhadap kegemilangan sejarah, berhenti mengeluh dan meratapi penderitaan, dan sebagai gantinya kita harus membahas kegemilangan dan penderitaan itu kemudian menganalisanya demi sebuah “kesadaran”.

Sejarah Aceh adalah Islam, dan Islam mewarnai sejarah Aceh. Sudah menjadi kesepakatan umum, daerah yang pertama sekali masuk Islam di Nusantara adalah Aceh, di sinilah kerajaan Islam yang pertama lahir, yang menandakan dimulainya peradaban Islam. Identitas Islam terus mewarnai perjalanan peradaban ini. Hal yang unik dari ke-Islaman Aceh ialah, ia tidak hanya sebagai agama yang dipakai dalam keseharian dan kebudayaan, tetapi juga menjadi ideologi yang telah menyatu dengan Aceh. Islam menjadi dasar negara untuk sebuah pemerintahan baru yang kemudian dibentuk dan menjadi pedoman hukum tertinggi negara tersebut.

Perkataan H.A.R Gibb yang terkenal; “Islam sesungguhnya lebih dari satu sistem agama saja, ia adalah satu peradaban yang lengkap” menjadi terbukti di Aceh. Rakyat Aceh pada masa itu, dengan kecerdasan yang tinggi, ketaatan kepada Tuhan, dan dinamika sosial-budaya yang beragam, berhasil memanifestasikan Islam dalam sebuah peradaban madani. Semua tingkah laku negara dan rakyat berdasarkan Islam. Ini terangkum dalam sebuah adagium: adat bak po teumeuruhom, hukom bak syiah kuala, kanun bak putroe phang, reusam bak laksamana. Dari sini pula, Islam kemudian bekembang dan menjadi agama yang dianut oleh mayoritas penduduk nusantara. Islam di Aceh telah menjadi sebuah peradaban yang mewarnai perjalanan hidupnya di hari-hari selanjutnya. Aceh memiliki corak ke-Islaman yang khas. Proses penyatuan Islam dengan adat setempat berlangsung sangat sempurna. Sehingga sering dikatakan adat aceh adalah Islam dan Islam telah menjadi adat rakyat Aceh (adat ngon syariat lagee zat ngon sifeut). Semangat egaliter dan peradaban yang terbuka turut pula menjadikan daerah ini memiliki peradaban yang tinggi (kosmopolit) dan lebih cepat maju seiring dengan perubahan dan perkembangan zaman. Hal ini didukung pula oleh letaknya yang sangat strategis, menjadi lalu lintas nusantara dan kebudayaan di Asia dan Eropa (India, Arab, Turki, Cina, dan Eropa).

Peradaban yang dibangun disamping beridentitaskan Islam (Islamic identity), juga memiliki identitas tersendiri yang khas yaitu identitas ke-Acehan (Acehnese identity). Identitas ini bersumber dari ajaran Islam yang dimanifestasikan dalam adat kebudayaan dan juga dari peleburan berbagai kebudayaan dan peradaban luar yang singgah di aceh yang telah menyatu dalam masyarakat. Peradaban yang kosmopolit ini menjadikan Aceh lebih maju dibanding kerajaan lain di Nusantara. Di sinilah lahir ilmuan-ilmuan terkemuka, Hamzah Fansuri, Nuruddin Ar-Raniry, Abdur Rauf As-sinkili dll.

Dalam fase selanjutnya Aceh mulai melemah, penyebabnya adalah peperangan yang sangat panjang dan melelahkan. Perang menjadi ciri lain sejarah Aceh. Aceh tidak pernah berhenti berperang, yang terjadi adalah pasang surut perdamaian. Sesekali damai, tapi jelas perang tak pernah reda. Konsekuensinya adalah Aceh mulai kehilangan identitas. Perang sangat anti kemapanan, ia merusak seluruh sendi kehidupan yang telah disusun beabad-abad.

Hari ini adalah masa-masa kemunduran Aceh. Masa dimana kita terpuruk di bidang politik (depolitisasi), ekonomi (eksploitasi), budaya (pelumpuhan budaya), dan juga agama (sekularisme). Aceh telah kehilangan semua identitasnya dalam bidang-bidang tersebut. Hari ini adalah juga masa dimana Aceh berhadapan dengan konflik yang sangat panjang, yang menyebabkan hilangnya ribuan nyawa manusia dan banyak harta benda. Dalam masa-masa ini juga potensi sumber daya manusia Aceh terus berkurang, Aceh kehilangan pemimpin-pemimpin cerdas, Aceh juga kehilangan ilmuan-ilmuan. Kemunduran ini juga ternyata turut menghilangkan adat dan identitas yang selama ini sangat melekat yaitu Islam.

Kejatuhan kegemilangan Aceh ini ditandai pula dengan hilangnya identitas ke-Islaman dan ke-Acehan yang diganti dengan identitas Sekuler dan Ke-Indonesian. Secara perlahan keduanya menghilangkan peradaban yang sudah mapan dibangun. Identitas negara baru, yang merupakan perpaduan berbagai daerah dan bangsa yang terletak di sepanjang gugusan nusantara, ternyata mempunyai corak keislaman dan peradaban yang berbeda. Sehingga tolak tarik dan persinggungan terlihat sepanjang perjalanan sejarah. Walaupun Aceh diakui telah memberikan sumbangan yang signifikan terhadap tegaknya negara ini, namun ternyata sepanjang perjalanannya kedua identitas ini sangat tidak harmonis. Berbagai ketidakpuasan telah melahirkan konflik yang sangat panjang sepanjang sejarah nusantara. Aceh melakukan perlawanan terhadap pemerintah. Konflik yang berlangsung sampai sekarang juga nantinya mempunyai cerita sejarah tersendiri dalam perjalanan Aceh.

Menggagas perubahan

Benar bahwa sejarah Aceh telah berputar, dari kegemilangan kepada kemunduran. Kita tidak perlu bersedih dan mengutuk diri, karena ternyata kita berada dalam masa kemunduran, yang sangat diperlukan sekarang adalah kesadaran akan sejarah kita untuk menumbuhkan semangat membangun kembali kegemilangan.

Herakleitos, seoarang filosof Yunani, berkata dengan tegas, Panta rei – semua berlalu! Konflik yang panjang dan telah lama ini pasti akan berlalu. Dan ternyata benar, kita berada di babak lain dari sejarah Aceh. Aceh saat ini mencoba berdamai dan menandatangai nota kesepahaman (MoU GAM-RI). Aceh sedang menulis sejarahnya dengan mencoba menyusun gaya pemerintahan dan gaya demokrasinya sendiri yang berbeda dengan daerah lain.

Perubahan pasti terjadi, karena esensi hidup di dunia adalah ‘gerak’, tidak ada yang tetap, yang tetap adalah perubahan. Mungkin saja apa yang berlaku hari ini adalah tonggak (milestone) untuk kembali melakukan perubahan menuju kegemilangan. Masih ada harapan yang besar dan tantangan masa kini untuk menata perubahan dan membangun kembali peradaban di bumi Serambi Mekkah. Apa yang berlaku saat ini tentu tidak terjadi dengan sendirinya, ia adalah perjuangan mewujudkan sebuah cita-cita ideal.

Tentu ini hanya sekelumit dari pada sejarah Aceh, yang masih merupakan bagian dari ingatan kolektif bangsa Aceh. Kondisi yang tidak menyenangkan yang sekarang kita hadapi adalah juga berasal dari runtutan masa lalu yang telah kita gariskan. Segala kemungkinan untuk masa depan masih mungkin berlaku. Tugas kita adalah menyusun langkah-langkah strategis ke depan untuk memulai perubahan, mewujudkan kembali Aceh yang adil makmur, bermartabat, terhormat, menjunjung tinggi nilai-nilai Islam dan nilai-nilai kemanusian yang universal. Inilah saatnya untuk beranjak kembali menuju kegemilangan seperti yang pernah kita capai. Semua berputar dan bisa berubah (taghyir). Bisa saja setelah fase tua yang digambarkan Ibnu Khaldun ketika menceritakan sejarah sebuah peradaban, tidak menuju ke fase kematian, tetapi berputar lagi menuju remaja, karena perputaran sejarah tidak selalu persis dengan peredaran perjalanan hidup manusia, ia sangat dinamis.

Namun jelas, perubahan itu tidak terjadi dengan sendiri, juga kita tidak tahu apakah perubahan itu bisa cepat atau lambat terjadi, ia perlu kepada syarat-syarat penunjang yang harus dipenuhi untuk mempersiapkan dan mempercepat perubahan tersebut.

Inilah signifikansi lain dalam perenungan sejarah. Ia adalah seni pembakar khayal, pendobrak nurani, juga inspirasi yang tidak habis-habis. Ketika kita putus asa, ia lah yang akan membangkitkan kembali semangat kita. Atau ketika kita bingung terhadap rancangan masa depan yang ideal, ia lah yang menjadi cerminan kita. Bangsa yang bisa melakukan ini adalah bangsa yang mempunyai pengalaman yang lebih luas, kematangan yang lebih besar dari akal praktis, dan akhirnya satu pelaksanaan yang lebih lengkap dari cita-cita asasi tertentu mengenai kehidupan.

Pada akhirnya, “kesadaran” sejarah hendaklah menjadi landasan “pencerahan” untuk bisa menggagas “perubahan”. Walaupun tidak sedikit orang yang remeh dan sinis terhadap sejarah Aceh, namun kita tetap berkeyakinan bahwa itu adalah sumber pusaka terbesar yang diwariskan indatu kita, dan masih sangat relevan untuk membentuk karakter bangsa (nation building) Aceh modern di masa depan. Ia juga bisa mengajarkan kita menjadi bijaksana ketika kita “hampa” tidak punya pihan ataupun ketika kita “bingung” terhadap berbagai alternatif pilihan (politik) yang ada. History is philosophy from examples, demikian kata Dionysius of Halicarnassus, seorang historian yunani dalam Ars Rethorica.

*) Penulis adalah mahasiswa program Master of Economics pada International
Islamic University Malaysia (IIUM)


Sejarah pembatikan di Indonesia berkaitan erat dengan perkembangan kerajaan Majapahit dan penyebaran ajaran agama Islam di Tanah Jawa. kesenian batik ini di Indonesia telah dikenal sejak zaman kerjaan Majapahit dan terus berkembang kepada kerajaan dan raja-raja yang lain. Kesenian batik ini mulai menjadi milik rakyat Indonesia dan khususnya Jawa ialah setelah akhir abad ke-XVIII atau awal abad ke-XIX. Batik yang dihasilkan ialah semuanya batik tulis sampai awal abad ke-XX dan batik cap dikenal baru sekitar tahun 1920,setelah perang Dunia selesai. Adapun kaitan dengan penyebaran agama Islam. Banyak daerah-daerah pusat perbatikan di Jawa adalah daerah-daerah santri dan kemudian Batik menjadi alat perjuangan ekonomi oleh tokoh-tokoh pedagang Muslim melawan perekonomian nasional Belanda.

Kesenian batik adalah gambar di atas kain untuk pakaian yang menjadi salah satu kebudayaan keluaga raja-raja Indonesia zaman dulu. Awalnya batik dikerjakan terbatas dalam kraton saja dan hasilnya untuk pakaian raja dan keluarga serta para pengikutnya. Oleh karena banyak dari pengikut raja yang tinggal diluar kraton, maka kesenian batik ini dibawa oleh mereka keluar kraton lalu kesenian batik ini dikembangkan oleh rakyat terdekat dan selanjutnya meluas menjadi pekerjaan kaum wanita untuk mengisi waktu senggang. Selanjutnya, batik yang tadinya hanya pakaian keluarga kraton, kemudian menjadi pakaian rakyat yang digemari, baik wanita maupun pria.

Batik yang telah menjadi kebudayaan di kerajaan Majahit, perkembangan batik asal Majapahit berkembang di Tulung Agung yang adalah riwayat pembatikan didaerah ini, dapat diambil dari peninggalan masa kejayaan kerajaan Majapahit. Pada waktu itu daerah Tulung agung dalam sejarah terkenal dengan nama daerah Bonorowo, yang pada saat bekembangnya Majapahit daerah itu dikuasai oleh seorang yang benama Adipati Kalang, yang tidak mau tunduk kepada kerajaan Majapahit. Daerah pembatikan sekarang di Mojokerto terdapat di kwali, mojosari,dan daerah-daerah di sekitarnya. Diluar daerah Kabupaten Mojokerto ialah di Jombang.
Ciri khas dari batik dari Mojokerto adalah hampir sama dengan batik-batik keluaran Yogyakarta, yaitu dasarnya putih dan warna coraknya coklat muda dan biru tua. Meskipun pembatikan dikenal sejak jaman Majapahait namun perkembangan batik mulai menyebar pesat didaerah Jawa Tengah Surakarta dan Yogyakata. Hal itu tampak bahwa perkembangan batik di Mojokerto dan Tulung Agung berikutnya lebih dipengaruhi corak batik Solo dan Yogyakarta.
Didalam berkecamuknya tentara kolonial Belanda dengan tentara bala pasukan pangeran Diponegoro maka sebagian tentara bala pasukan Kyai Mojo mengundurkan diri ke timur dan sampai sekarang daerah itu bernama Majan. Sejak zaman penjajahan Belanda hingga zaman kemerdekaan ini desa Majan berstatus desa Merdikan (Daerah Istimewa), dan kepala desanya seorang kiyai yang statusnya Uirun-temurun.Pembuatan batik Majan ini merupakan naluri (peninggalan) dari seni membuat batik zaman perang Diponegoro itu.
Warna babaran batik Majan dan Simo adalah unik karena warna babarannya merah menyala (dari kulit mengkudu) dan warna lainnya dari tom. Sebagai batik setra sejak dahulu kala terkenal juga didaerah desa Sembung, yang para pengusaha batik kebanyakan berasal dari Sala yang datang di Tulungagung pada akhir abad ke-XIX. Hanya sekarang masih terdapat beberapa keluarga pembatikan dari Sala yang menetap didaerah Sembung.

tari piring padang dan malaysia

Tarian Piring (Minangkabau: Tari Piriang) merupakan sebuah seni tarian milik orang Minangkabau yang berasal dari Sumatra Barat. Ia merupakan salah satu seni tarian Minangkabau yang masih diamalkan penduduk Negeri Sembilan keturunan Minangkabau.

Tarian ini memiliki gerakan yang menyerupai gerakan para petani semasa bercucuk tanam, membuat kerja menuai dan sebagainya. Tarian ini juga melambangkan rasa gembira dan syukur dengan hasil tanaman mereka. Tarian ini merupakan tarian gerak cepat dengan para penari memegang piring di tapak tangan mereka, diiringi dengan lagu yang dimainkan oleh talempong dan saluang. Kadangkala, piring-piring itu akan dilontar ke udara atau pun dihempas ke tanah dan dipijak oleh penari-penari tersebut. Bagi menambah unsur-unsur estetika , magis dan kejutan dalam tarian ini, penari lelaki dan perempuan akan memijak piring-piring pecah tanpa rasa takut dan tidak pula luka. Penonton tentu akan berasa ngeri apabila kaca-kaca pecah dan tajam itu dipijak sambil menarik.

Di Malaysia , tarian piring dipersembahkan ketika majlis perkahwinan terutama bagi keluarga berada, bangsawan dan hartawan di sesebuah kampung. Tarian ini biasa dilihat di kawasan Beranang,Lenggeng dan Semenyih oleh kumpulan tertentu. Ada yang dipersembahkan dengan pakaian lengkap dan pakaian tarian tidak lengkap. Sedikit bayaran akan dikenakan jika menjemput kumpulan tarian ini mempersembahkan tarian piring. 10 - 20 minit diperuntukkan untuk persembahan tarian ini.

Tarian piring dan silat dipersembahkan di hadapan mempelai di luar rumah. Majlis perkahwinan atau sesuatu apa-apa majlis akan lebih meriah jika diadakan tarian piring. Namun begitu, segelintir masyarakat tidak dapat menerima kehadiran kumpulan tarian kerana dianggap ada percampuran lelaki dan perempuan. Bagi mengatasi masalah itu, kumpulan tarian disertai hanya gadis-gadis sahaja.

tari pendet

[[Berkas:Tari Pendet.jpg|thumb|right|300px|Penari pendet memegang bokor tempat bunga yang akan ditaburkan.]]
'''Tari Pendet''' pada awalnya merupakan [[tari]] pemujaan yang banyak diperagakan di [[pura]], tempat ibadat umat Hindu di Bali, Indonesia. Tarian ini melambangkan penyambutan atas turunnya dewata ke alam dunia. Lambat-laun, seiring perkembangan zaman, para seniman [[Bali]] mengubah Pendet menjadi "ucapan selamat datang", meski tetap mengandung [[anasir]] yang sakral-religius. Pencipta/koreografer bentuk modern tari ini adalah [[I Wayan Rindi]] (? - 1967).

Pendet merupakan pernyataan dari sebuah persembahan dalam bentuk [[tarian upacara]]. Tidak seperti halnya tarian-tarian pertunjukkan yang memerlukan pelatihan intensif, Pendet dapat ditarikan oleh semua orang, ''pemangkus'' pria dan wanita, dewasa maupun gadis.

Tarian ini diajarkan sekedar dengan mengikuti gerakan dan jarang dilakukan di ''banjar-banjar''. Para gadis muda mengikuti gerakan dari para wanita yang lebih senior yang mengerti tanggung jawab mereka dalam memberikan contoh yang baik.

Tari putri ini memiliki pola gerak yang lebih dinamis daripada [[Tari Rejang]] yang dibawakan secara berkelompok atau berpasangan. Biasanya ditampilkan setelah Tari Rejang di halaman [[pura]] dan biasanya menghadap ke arah suci (''pelinggih'') dengan mengenakan pakaian upacara dan masing-masing penari membawa [[sangku]], [[kendi]], [[cawan]], dan perlengkapan [[sesajen]] lainnya.


[[Kategori:Budaya Bali]]
[[Kategori:Tari di Indonesia|Pendet]]
[[Kategori:Tarian dari Bali]]



sejarah reog ponorogo

Pada dasarnya ada
lima versi cerita
populer yang berkembang
di masyarakat tentang asal-usul Reog dan Warok [1], namun salah satu cerita yang paling terkenal adalah cerita tentang pemberontakan Ki Ageng Kutu, seorang abdi kerajaan pada masa Bhre Kertabhumi, Raja Majapahit terakhir yang berkuasa pada abad ke-15. Ki Ageng Kutu murka akan pengaruh kuat dari pihak rekan Cina rajanya dalam pemerintahan dan prilaku raja yang korup, ia pun melihat bahwa kekuasaan Kerajaan Majapahit akan berakhir. Ia lalu meninggalkan sang raja dan mendirikan perguruan dimana ia mengajar anak-anak muda seni bela diri, ilmu kekebalan diri, dan ilmu kesempurnaan dengan harapan bahwa anak-anak muda ini akan menjadi bibit dari kebangkitan lagi kerajaan Majapahit kelak. Sadar bahwa pasukannya terlalu kecil untuk melawan pasukan kerajaan maka pesan politis Ki Ageng Kutu disampaikan melalui pertunjukan seni Reog, yang merupakan "sindiran" kepada Raja Bra Kertabumi dan kerajaannya. Pagelaran Reog menjadi cara Ki Ageng Kutu membangun perlawanan masyarakat lokal menggunakan kepopuleran Reog.

Dalam pertunjukan Reog ditampilkan topeng berbentuk kepala singa yang dikenal sebagai "Singa Barong", raja hutan, yang menjadi simbol untuk Kertabumi, dan diatasnya ditancapkan bulu-bulu merak hingga menyerupai kipas raksasa yang menyimbolkan pengaruh kuat para rekan Cinanya yang mengatur dari atas segala gerak-geriknya. Jatilan, yang diperankan oleh kelompok penari gemblak yang menunggangi kuda-kudaan menjadi simbol kekuatan pasukan Kerajaan Majapahit yang menjadi perbandingan kontras dengan kekuatan warok, yang berada dibalik topeng badut merah yang menjadi simbol untuk Ki Ageng Kutu, sendirian dan menopang berat topeng singabarong yang mencapai lebih dari 50kg hanya dengan menggunakan giginya [2]. Populernya Reog Ki Ageng Kutu akhirnya menyebabkan Kertabumi mengambil tindakan dan menyerang perguruannya, pemberontakan oleh warok dengan cepat diatasi, dan perguruan dilarang untuk melanjutkan pengajaran akan warok. Namun murid-murid Ki Ageng kutu tetap melanjutkannya secara diam-diam. Walaupun begitu, kesenian Reognya sendiri masih diperbolehkan untuk dipentaskan karena sudah menjadi pertunjukan populer diantara masyarakat, namun jalan ceritanya memiliki alur baru dimana ditambahkan karakter-karakter dari cerita rakyat Ponorogo yaitu Kelono Sewondono, Dewi Songgolangit, and Sri Genthayu.

Versi resmi alur cerita Reog Ponorogo kini adalah cerita tentang Raja Ponorogo yang berniat melamar putri Kediri, Dewi Ragil Kuning, namun ditengah perjalanan ia dicegat oleh Raja Singabarong dari Kediri. Pasukan Raja Singabarong terdiri dari merak dan singa, sedangkan dari pihak Kerajaan Ponorogo Raja Kelono dan Wakilnya Bujanganom, dikawal oleh warok (pria berpakaian hitam-hitam dalam tariannya), dan warok ini memiliki ilmu hitam mematikan. Seluruh tariannya merupakan tarian perang antara Kerajaan Kediri dan Kerajaan Ponorogo, dan mengadu ilmu hitam antara keduanya, para penari dalam keadaan 'kerasukan' saat mementaskan tariannya [3] .

Hingga kini masyarakat Ponorogo hanya mengikuti apa yang menjadi warisan leluhur mereka sebagai pewarisan budaya yang sangat kaya. Dalam pengalamannya Seni Reog merupakan cipta kreasi manusia yang terbentuk adanya aliran kepercayaan yang ada secara turun temurun dan terjaga. Upacaranya pun menggunakan syarat-syarat yang tidak mudah bagi orang awam untuk memenuhinya tanpa adanya garis keturunan yang jelas. mereka menganut garis keturunan Parental dan hukum adat yang masih berlaku.

Indonesia Kampanyekan Tari Pendet ke Malaysia

TEMPO Interaktif, Kuala Lumpur - Promosi dagang dan wisata Indonesia di Malaysia bertajuk Matta Fair 2009, baru dibuka dua hari lagi. Namun, sebagaimana tahun-tahun sebelumnya acara tahunan ini dimulai dengan acara pendahuluan.

Bertempat di Grand Baalroom Legend Hotel Kuala Lumpur, kemarin digelar acara pembuka yang dinamai Table Top dan Gala Dinner. Sebagai pengantar acara, selain diisi dengan buka puasa bersama dan sambutan oleh Duta Besar Indonesia untuk Malaysia, Da'i Bachtiar, acara ini ditampilkan suguhan tarian dari beberapa daerah di Indonesia.

Tari Pendet (tari selamat datang) asal Bali mengawali acara pagelaran itu. Gemuruh tepuk tangan sekitar 250 undangan membuat empat penari tampak sumringah memamerkan gerakan tangannya. Solah menunjukkan inilah tarian Pendet yang sesungguhnya kepada Malaysia, yang akhir-akhirnya ini diberitakan mengklaim seni budaya asal Indonesia tersebut.

Selain tarian asal bali, ditampilkan juga tarian khas Jakarta dan Sumatera Barat. Kian banyak seni tari yang disuguhkan, makin membuat kagum undangan khususnya warga Malaysia. Dalam sambutannya, Da'i Bachtiar mengundang wisatawan asal Malaysia untuk menikmati keindahan dan kekayaan alam dan budaya Indonesia.

Direktur Promosi Internasional Departemen Kebudayaa dan Pariwisata I Gde Pitana menjelaskan, isu memanasnya hubungan Indonesia-Malaysia tidak berpengaruh pada kunjungan wisatawan asal Malaysia ke Indonesia. "Memang ada riak-riak kecil berupa aksi unjuk rasa. Namun, mayoritas penduduk Indonesia mengundang kedatangan wisatawan mancanegara, termasuk dari Malaysia," ujar dia.

Dari data Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata menunjukkan, jumlah kunjungan wisatawan Malaysia ke Indonesia, tiap tahun meningkat. Perbandingan Juli 2008 dengan Juli 2009 meningkat 14,84 persen. "Bulan Juli 2008 julah wisatawan Malaysia sebanyak 391.953 orang, sedangkan di bulan yang sama tahun ini mencapai 450, 134 orang" papar Pitana. Dalam Matta Fair 2009 ini, akan diramaikan 78 pengusaha yang menjadi delegasi Indonesia.

Malaysia Sedang Alami Krisis Identitas

Minggu, 06 September 2009 | 05:50 WIB

TEMPO Interaktif, Jakarta - Direktur Jenderal Asean Departemen Luar Negeri, Djauhari Oratmangun, menegaskan bahwa Malaysia sedang mengalami krisis identitas. "Malaysia sedang dalam proses mencari jati diri," kata Djauhari menanggapi klaim Malaysia terhadap sejumlah kebudayaan Indonesia.
Menurut dia, 50 persen penduduk di Malaysia adalah keturunan Melayu, sisanya keturunan Cina dan India. Orang Melayu saat ini sedang mencari identitas diri. "Suka atau tidak suka, 50 persen orang Malaysia adalah keturunan Indonesia dan mereka membawa budaya itu ke sana," ungkap Djauhari.

Begitu pun tari Reog Ponorogo yang pernah menjadi masalah di Malaysia, sebenarnya juga diperkenalkan dan ditarikan oleh orang Ponorogo, Jawa Timur, yang sudah bermukim di sana selama tiga generasi.

Khusus tari Pendet dari Bali yang diklaim sebagai kebudayaan Malaysia, Djauhari menerangkan, iklan tersebut diproduksi untuk promosi wisata negara itu, tetapi saat diproduksi tidak ada tari Pendet. Namun, Discovery Chanel yang menayangkan iklan kemudian menambahkan tari kesayangan rakyat Bali dalam iklannya.

"Kesalahannya adalah Discovery tidak menyebutkan bahwa tari pendet berasal dari Indonesia." Ia menegaskan pemerintah Indonesia sudah mengirim surat protes yang diakui sebagai produk hukum internasional kepada Malaysia dan telah diterima.

"Mereka telah menerima klaim kalau itu (tari Pendet) adalah milik kita. Penyelesaian secara diplomasi telah dilakukan dan itu sudah cukup, apalagi Presiden Susilo Bambang Yudyohono juga telah melakukan pembicaraan dengan Perdana Menteri Malaysia," ujarnya.

Lagi pula, kata Djauhari, Malaysia tidak pernah mengklaim secara resmi bahwa tari Pendet adalah milik Malaysia, dan itu hanya klaim di Internet. Djauhari Oratmangun meminta seluruh masyarakat Indonesia menilai persoalan ini secara positif bahwa produk budaya Indonesia ternyata sangat laku dijual.

"Ini membuktikan budaya kita sangat kuat dan terkenal di dunia internasional. Kelemahan orang Indonesia adalah jarang memelihara budayanya dan baru akan protes jika pihak luar mengklaim suatu produk budaya kita sebagai budaya mereka," katanya

Dia juga menyesalkan sikap media di Indonesia yang ramai memberitakan aksi protes terhadap budaya Indonesia yang diklaim negara tetangga, termasuk mempengaruhi masyarakat untuk melakukan ganyang terhadap negara tetangga itu.

Dia meminta media di Tanah Air lebih arif dan bijaksana memberikan masalah ini, mengingat presentase berita seni dan budaya di Indonesia di media nasional sangat jarang dimuat atau diulas secara luas.

"Program acara atau berita untuk reservasi budaya kita sangat kurang di media nasional. Tetapi kalau budaya asing banyak," katanya.


Kepulauan Indonesia terbentang antara dua benua dan dua samudera. Masing-masing ialah benua Asia dan Australia serta samudera Hindia dan Pasifik. Letak demikian merupakan jembatan yang sangat strategis bagi perhubungan internasional, baik pada masa dahulu maupun pada masa sekarang. Tambahan pula letak geografis Indonesia terdapat di daerah khatulistiwa, sehingga apabila dilihat dari keadaan iklim daerah kepulauan ini dari tahun ke tahun selalu dapat dilalui oleh alat transpor air. Itulah salah satu faktor yang memungkinkan lancarnya perhubungan antara Indonesia sebagai daerah kepulauan dengan negara-­negara India dan Cina. Kedua negara yang disebut terakhir itu merupakan negara-negara besar di kawasan ini padaa permulaan tarikh Masehi.

Sejak zaman prasejarah, para ahli sejarah menggambarkan bahwa penduduk kepulauan Indonesia memiliki sifat-sifat dan semangat berlayar. Mereka mampu mengarungi lautan lepas dengan mempergunakan perahu lesung bercadik, alat transportasi di laut pada waktu itu. Hubungan antara pulau dan hubungan dengan daerah pedalaman serta hubungan dengan daerah luar, menggunakan perahu lesung bercadik yang dianggap sebagai alat yang paling praktis dan khas bagi bangsa Indonesia pada masa yang telah silam.

Terdapatnya hubungan antarpulau dan hubungan dengan dunia luar ada kecenderungan merupakan hubungan perdagangan. Pada khususnya perdagangan itu terjadi karena pertukaran antara berbagai hasil daerah. Demikian pula perdagangan dalam masa ini sudah barang tentu tidak dapat diartikan sebagai perdagangan seperti kita kenal sekarang ini. Perdagangan pada waktu itu dapat diartikan bagai pertukaran barang dengan barang yang disebut inatura.

Hubungan dagang antarpulau lambat laun berkembang menjadi perdagangan yang lebih luas. Di atas telah dikemukakan, bahwa hubungan antara Indonesia dengan India dan Cina telah berkembang sejak permulaan tarikh Masehi. Salah seorang sarjana Belanda bernama J.C. Van Leur mengemukakan pendapatnya bahwa perdagangan itu telah terjadi dengan dunia luar terlebih dahulu dengan negeri India. Barulah kemudian menyusul dengan negeri Cina.

Anggapan tersebut di atas tidak disertai angka-angka tahun yang pasti, kapan hubungan itu dimulai. Hal tersebut disebabkan karena sumber-sumber yang memberikan keterangan jelas tidak ada. Bahan-bahan keterangan yang didapat hanya berupa buku-buku sastra.

Beberapa buku sastra India dan buku-buku lainnya mengungkapkan keterangan yang samar-samar tentang negeri ini. Bahan-bahan tersebut berasal dari sekitar abad ke-2 Masehi, yang antara lain sebagai berikut:

1. Buku Jataka

Kitab ini ditulis oleh penulis India dan berisi ceritera yang menggambarkan tentang kehidupan sang Buddha. Di dalamnya disebutkan nama-nama negeri antara lain sebuah negeri bernama Suvannabhumi. Dalam bahasa Indonesia nama tersebut berarti negeri emas. Dari nama itu ada pula yang menafsirkan letaknya di sebelah timur teluk Benggala. Lalu kita dapat mengira, apakah nama Suvannabhumi itu identik dengan nama Suwarnabhumi. Hal itu tidak jelas, sedangkan orang sering beranggapan, bahwa Suwarnabhumi sama dengan pulau Sumatera.

2. Buku Ramayana

Buku ini pun ditulis oleh pujangga India, bernama Walmiki. Isinya menceritakan tcntang kisah Rama dan Dewi Shinta. Di dalamnya menyebut­kan dua nama tempat, yaitu Jawadwipa dan Suwarnadwipa. Jawadwipa berarti pulaii Jawa, sedangkan Suwarnadwipa berarti pulau Sumatera.

3. Buku Perinlous tes Erythras Thalasses

Buku ini berasal dari penulis Yunani. Isinya pedoman tentang geografis pe1ayaran di daerah Samudera Hindia. Di antaranya disebutkan salah satu tempat bernama Chryse. Nama itu berarti emas, yang sering dihubungkan oleh para penulis sekarang dengan nama Suwarnabhumi atau Suwarnadwipa.

4. Buku Geograophike Hypegesis

Penulis buku ini juga seorang bangsa Yunani di Iskandariah bernama Claudius Ptolomeus. Isi buku tersebut sebuah petunjuk tentang membuat peta. Di dalamnya ditemukan nama-nama tempat seperti: Argryre Chora (= negeri perak), Chryse Chora (= negeri emas) dan Chryse Chersonesos (= semenanjung emas). Selain tempat-tempat tersebut ditemukan pula dalam buku itu nama labadiou (= pulau jelai). Para ahli sejarah sering menghubungkan nama labadiou dengan Jawadwipa, yakni pulau Jawa.

Dari keterangan tersebut di atas, baik dari para penulis India maupun dari para penulis lainnya, nama-nama tempat di kawasan bumi belahan ini, ada yang pasti dan ada pula yang samar-samar, kenyataannya telah terdaftar sebagai catatan geografis. Keterangan itu sudah barang tentu mereka dapatkan dari para pedagang yang mengadakan pelayaran dan mereka telah berlayar mengarungi belahan bumi ini.

Menurut sejarahwan Belanda, J.C. Van Leur, barang-barang yang diperdagangkan dalam pasaran internasional di Asia Tenggara pada waktu itu ialah barang-barang bernilai. tinggi, seperti: logam mulia (emas dan perak), perhiasan, barang tenunan, barang pecah belah dan berbagai barang kerajinan, wangi-wangian serta obat-obatan.

Selanjutnya kita lihat sejenak bagaimana keterangan yang bersumber dari negeri Cina. Menurut perkiraan hubungan Indonesia dengan Cina pada masa itu merupakan hubungan langsung antara kedua negara. Atau dapat pula hubungan itu merupakan pelayaran yang lebih luas antara Asia Barat dengan Cina. Menurut O.W. Wolter, pelayaran dagang melalui perairan laut Cina Selatan pertama kali terjadi pada kurun waktu antara abad ke­-3 dan ke-5 tarikh Masehi. Kendatipun demikian bukti-bukti yang pasti menunjukkan bahwa pelayaran itu mulai terjadi pada permulaan abad ke-5. Hal itu dapat diikuti dalam uraian berikut:

a) Perjalanan Fa Hien

Fa Hien adalah seorang pendeta agama Buddha. Ia berlayar mengarungi perairan Asia Tenggara sepulangnya dari tempat suci agama Buddha di India. Pengalaman yang diperoleh dalam perjalanannya itu ia catat dan kemudian dikumpulkan dalam sebuah buku yang diberi judul: "A Record of the Buddhist Religion as practised in Indiaa and the Malay archipelago".

Dalam catatannya ia katakan, bahwa kapal layarnya terdampar di sebuah pulau bernama ja-ra-di (= Jawadwipa) atau pulau Jawa. Ditambah­kannya pula bahwa penduduk setempat banyak yang menganut agama Brahma dan beberapa orang memeluk agama Buddha. Selain dari itu banyak orang memeluk agama berhala.

b) Perjalanan Gunawarman

Gunawarman adalah seorang pendeta Buddha. Ia mengadakan pelayaran langsung dari Indonesia ke negeri Cina. Menurut keterangan yang bersumber kepada berita Cina, Gunawarman bertolak dari sebuah tempat yang disebut Che-po. Nama tersebut sering diidentikkan dengan pulau Jawa.

Menurut O.W. Wolter, hubungan yang terjadi antara Indonesia dengan Cina tidaklah selalu dalam hubungan dagang. Tetapi juga hubungan tersebut terjadi dalam hal yang bersifat keagamaan. Hal itu terbukti seperti kemukakan dalam salah satu surat yang disampaikan kepada kaisar Cina yang isinya berupa penghargaan kepadanya. Penghargaan itu berisikan pujian karena kaisar telah berjasa dalam pengembangan agama Buddha.

Dari uraian di atas dapat ditegaskan, bahwa sebelum abad ke-5 bangsa Indonesia telah memasuki percaturan dunia perdagangan dengan bangsa Cina di daratan Asia. Adapun barang-barang yang diperdagangkan antara lain berupa: kemenyan, kayu cendana, kapur barus, rempah-rempah, bermacam-macam hasil kerajinan dan binatang.

Peraturan Mengenai Baku Mutu Lingkungan Laut Mendesak

Indonesia harus memamfaatkan berlakunya UNCLOS (Konvensi Hukum Laut
PBB) 1982 dengan membuat sejumlah piranti hukum untuk melindungi
kepentingan nasionalnya. Dua masalah pokok di bidang lingkungan yang perlu
pengaturan ialah baku mutu lingkungan laut negara pantai dan peraturan
mengenai daerah perlindungan.

Percikan pemikiran tersebut di kemukakan pakar Hukum Lingkungan
Universitas Padjajaran (Unpad) Dr Daud Silalahi SH kepada Pembaruan di
Jakarta, Selasa (15/11) menanggapi berlakunya UNCLOS 1982 mulai Rabu

Sebagaimana diketahui, pasal 308 United Nations Convention on the Law of
the Sea (UNCLOS) 1982 menyatakan, Hukum Internasional tersebut akan berlaku
12 bulan setelah diratifikasi oleh 60 negara, 16 November tahun lalu,
Guyana menjadi negara ke 60 yang meratifikasi UNCLOS.

Dalam kaitan persoalan tersebut Menko Polkam Soesilo Soedarman baru-baru
ini menyatakan, wilayah perairan Indonesia bertambah sekitar 3 juta
kilomter persegi seiring dengan berlakunya UNCLOS 1982. Jika deklarasi
Djuanda tahun 1957 dan UU no 4/1960 menambah wilayah perairan Indonesia
menjadi 6,9 juta kilometer persegi maka dengan berlakunya UNCLOS 1982
wilayah perairan Indonesia menjadi lebih dari 8 juta kilometer persegi.
Penambahan wilayah perairan sekitar 3 juta kilometer persegi tersebut
diperoleh dari Zone Ekonomi Ekslusif (ZEE) yang sebelumnya telah ditetapkan
melalui UU No 5/1983 tentang ZEE Indonesia.

"Mulai berlakunya UNCLOS menunjukkan bahwa perjuangan Indonesia tentang
Wawasan Nusantara yang telah berlangsung 37 tahun mendapat pengakuan dunia
internasional, "kata Soesilo.

Daud berpendapat, Indonesia yang memiliki kekayaan laut berlimpah mutlak
memiliki peraturan mengenai baku mutu lingkungan negara pantai dan daerah
perlindungan. "Salah satu kriteria untuk menentukan wilayah laut yang harus
dilindungi ialah kondisi kekayaan laut di daerah yang bersangkutan,

Hal tersebut tidak terlepas dari semakin meningkatnya aktifitas
pelayaran di wilayah perairan Indonesia, Khususnya di laut dalam.
peningkatan intensitas pelayaran, sebagian diantaranya kapal barang dan
penangkap ikan, tidak menutup kemungkinan terjadinya kecelakaan laut.

Kecelakaan seperti itu tambah merugikan jika mengakibatkan pencemaran
lingkungan di laut. "Bayangkan kerugiannya jika limbah tersebut menyebar di
laut dan mengendap di dasar laut yang menajdi tempat kehidupan biota laut
kita. Secara ekonomi kita akan dirugikan, "ungkapnya.

Pengaturan semacam itu, tidak bertentangan bahkan diperkenankan oleh
Konvensi PBB tentang Hukum Laut yang ditandatangani di Montego Bay, Jamaika
10 Desember 1982. Indonesia sendiri setelah penandatanganan UNCLOS telah
meratifikasi ketentuan tersebut dengan UU No 17/1985.

(Harian Umum Suara Pembaruan, 15 November 1994)

Terang Boelan

Sejak dulu zaman Bung Karno hubungan Indonesia dan Malaysia memang bagai api dalam sekam, sewaktu-waktu bisa membara jika ada pemicunya. Kalau dulu hubungan panas tersebut muncul karena faktor geografis, sekarang penyebabnya beraneka ragam, mulai dari persoalan TKI yang disiksa di Malaysia, Ambalat, klaim Malayasia terhadap produk budaya Indonesia, seperti lagu Rasa Sayang-sayange, lagu Jali-jali, reog Ponorogo, pematenan terhadap batik, rendang Padang, tari pendet dari Bali, dan yang terbaru adalah lagu kebangsaan Malaysia, Negaraku, yang dituding menjiplak lagu keroncong Terang Boelan.

Rakyat Indonesia tentu gemas dan marah dengan sikap Malaysia itu. Media di Indonesia ramai memberitakan aksi protes dan kemarahan rakyat Indonesia. Api di dalam sekam mulai membara kembali. Kemarahan rakyat Indonesia kepada Malaysia diwujudkan dalam bentuk seperti demo, protes, hacking web Malaysia, mengganti kata Malaysia dengan Malingsia, bahkan sampai pada kesiapan untuk berperang dengan Malaysia. Di level perguruan tinggi, beberapa PTN di Indonesia seperti Undip Semarang dan UNS Solo menghentikan menerima mahasiswa asing asal Malaysia sebagai wujud nasionalisme mereka.

Tetapi, bagaimana dengan sikap warga Malaysia sendiri? Seorang wartawan Indonesia pernah melaporkan bahwa sebagian besar warga Malaysia tidak tahu menahu tentang aksi demo dan protes di Indonesia itu. Dia mengatakan bahwa ketika ramai demo tentang kasus Ambalat, di Malaysia tenang-tenang saja seolah-olah tidak ada persoalan. Tidak ada aksi balasan serupa di sana ketika di Indonesia ada sekelompok orang yang siap bertempur di garis depan dengan Malaysia. Bahkan rakyat Malaysia sendiri tidak tahu tentang Ambalat itu apa, apalagi perselisihan mengenai Ambalat itu.

Tentu saja begitu, karena pers di Malaysia dikontrol oleh Pemerintah. Tidak ada kebebasan pers dan kebebasan bersuara di sana. Jadi, jangan harap media massa di Malaysia memberitakan tentang aksi demo orang Indonesia terhadap Malaysia. Warga Malaysia tidak tahu menahu apa yang sebenarnya terjadi. Jangan harap pula mereka akan membaca media massa online Indonesia untuk mengetahui peristiwa yang diributkan, sebagaimana kita tidak pernah membaca media online mereka. Mungkin sebagian besar orang Malaysia menganggap hubungan dengan Indonesia baik-baik saja. Akhirnya, aksi kemarahan bangsa tidak bergaung di Malaysia. Kita marah dan berharap orang Malaysia tahu dengan kemarahan itu agar mereka malu atau terpancing. Tapi, harapan kita tidak terwujud.

Bagi Malaysia, “musuh” mereka sebenarnya adalah Singapura. Singapura negeri kecil yang terletak di “kaki” Malaysia, namun meskipun kecil tetapi negeri singa itu suka ngelunjak atau apalah namanya, yang membuat geram Pemerintah Malaysia. Indonesia sebenarnya juga bermasalah dengan Singapura terutama dengan sikap Singapura yang melindungi para koruptor Indonesia yang melarikan diri ke sana, sebelumnya tentang pembelian pasir dari Kepulauan Riau untuk menguruk pantai Singapura sehingga daratannya makin luas yang berarti batas teritorinya bertabrakan dengan Indonesia.

Yah, begitulah, hubungan antara Indonesia dan Malaysia itu bisa disebut 3B, benci-benci butuh. Malaysia membutuhkan TKI dan turis dari Indonesia, sedangkan Indonesia membutuhkan lapangan pekerjaan di Malaysia bagi jutaan rakyatnya. Sulit bagi Pemerintah bersikap tegas kepada Malaysia, apalagi sampai memutuskan hubungan diplomatik. Terlalu besar resikonya. Kepala dingin diperlukan untuk menyelesaikan banyak masalah antara kedua negara.

cara membuat cewe jatuh hati

Langsung aja deh ga usah berbelit belit akan saya sharing cara menaklukkan cewek dari web yang saya temukan alias web nya Pak Pos

1. Sebagai cowok kita harus Gentle dan Jujur ( kalo aq jujurnya udah Gentle nya belom)
2. Tak Banyak Menilai Cewek. ( Waduh kayak ulangan fisika,matematika,kimia ??? nilaiku jelek-jelek)

3. Tidak mengikat. (mengikat apa yah ini maksudnya ?? ga cemburuan kali yah ??? ato ga membatasi pergaulan dia ??? tapi kalo direbut cowok lain gimana ??? )

4. Dengarkan bila dia cerita. (Asal Jangan cerita si kancil nyolong timun aja :) )

5. Banyak Senyum. (Wah Smiley terus nih aq pasang muka cakep terus deh :) )

6. Jadi Yang Terbaik ( Bukannya nobody perfect ??? apalagi aku banyak kekurangan mana bisa jadi terbaik ??? )

7. Tidak memaksa
maksudnya ini tidak memaksa diri kita cepe-cepet nembak cewek target kita.Usahakan kita sabar nunggu waktu yang tepat (Wah aq banget nih tapi sayangnya waktu udah tepat ga juga ditembak :( dibawa lari orang dah tu cewek. Semoga saja tidak yah yang skarang ini )

8. Jual Mahal Sedikit
Ada hubungannya dengan sama no 7 kita.Meskipun kita tahu dia suka kita tapi agak jaim dikit lah jangan asal sruduk aja. (Aq terlalu jaim jadi cewek-cewek pada lari tolong !!!!!!!!!!!!!!!!!! yang ini jangan lari dulu yah :) entar deh tunggu tanggal penyerudukanmu hahaha2X )

9. Biarkan Dia Menebak-Nebak
Maksudnya biar dia nebak kita suka ama mereka ga yah ?? (Wadah aq selalu salah tebak terus dikiranya suka ternyata nganggap teman doang :( .Klo cewek biasanya udah tahu kita suka tapi diem aja pokoknya cinta pertama banget deh alias Sunny …..Sunny …… Kalo dah gitu nangis deh :( )

10. Jangan Terlalu Akrab
Maksudnya jangan sampai kamu dianggap teman oleh cewek itu. ( wah aq ga setuju nih soalnya tak kenal maka tak sayang.Yah jadi temennya aja aq dah senang asal jangan sampai dia punya pacar dan aq jadi curhatan tentang pacar dia :( sedih banget deh klo dah gitu)

Sepertinya sakit karena cinta pasti akan terjadi di setiap kehidupan manusia

Sepertinya sakit karena cinta pasti akan terjadi di setiap kehidupan manusia, disaat menjalani waktu sedikit masalah yang datang pun berubah menjadi besar. Terkadang juga sulit mengartikan satu makna cinta, akhirnya membuat seseorang takut akan mencoba suatu hubungan.

Pertama kali jatuh cinta membuat aku merasa bahwa aku harus memilikinya, akan tetapi gimana mungkin aku bisa memilikinya karena dia pun sama sekali belum mengenali aku. Terkadang segala hal yang ingin aku lakukan membuat aku takut untuk melakukannya, ada apakah sebenarnya apa mungkin ini adalah sebagian dari cinta. Tetapi ketakutan ini membuat dan memaksa aku harus melakukannya. Tapi hal ini membuat aku putus asa, karana diapun hilang dari pengelihatanku. Seminggu kehilangan dia aku merasa bosan karena hanya diam dan tak satu kalipun niat untuk mencarinya aku jalani, dalam seminggu barulah satu langkah aku tujukan untuk mencarinya. kemana aku harus mencarinya, aku paksakan kaki ini untuk berjalan demi untuk melihat nya lagi.
Kisah ini terjadi saat aku sma, mungkin juga sudah melupakan dia. Menjalani hari-hari membuat aku merasa lebih baik, melupakannya sungguhlah hal yang tak mudah, namun terkadang hal yang diawali kebetulan sungguhlah ada. Saat itu aku sedang bermain bola basket di sekolahku, tanpa sengaja aku melemparkan bola kekepala seseorang wanita, akupun membalikan badan karna merasa bersalah, aku pun pura-pura tidak tahu akan kejadian itu, dan saat aku mebalikan badan untuk mengambil bola basket ternyata dia masih disana dan dia pun menatapin aku dengan kekesalannya. Dan akupun terkejut saat aku melihat nya, karna dialah seseorang yang selama ini aku cari. Dan saat itulah aku mengenalnya, sungguh hal yang kebetulan.
Perasaan untuk memilikinyapun bermula lagi, kali ini aku harus menghilangkan rasa ketakutanku. Mencari tau dimana dia tinggal itu hal yang mudah bagiku, karna saat dia pulang akupun diam-diam mengikuti dia sampai dirumahnya, sungguh bukanlah hal yang baik. Ternyata tidak mudah untuk memilikinya, ternyata bukan aku saja yang ingin memilikinya, hal inipun pernah membuat aku putus asa. Dan tibalah saat nya aku menyatakan perasaanku padanya, aku menyanyikan lagu buat dia. Mungkin dia senang mungkin juga dia merasa terganggu, akhirnya dia menerima aku dengan waktu yang sangat lama untuk menjawabnya.
Dalam satuhal lelaki adalah seorang yang tidak pernah puas, saat aku menjalani hubungan dengan nya aku malah menyukai seseorang yang dia kenal, oleh karna itu aku harus memilih siapa yang pantas untukku, ternya aku lebih memilih orang itu, Akupun berakhir dengan nya.
Berjalannya waktu membuat aku merasa jenuh, ternyata penyesalanpun datang nya selalu terakhir. Dalam hubungan ini aku masih dekat dengan nya. Selama berhubungan aku sungguh-sungguh merasa bersalah padanya,
Selama aku berhubangan dengan N akupun masih dekat dengan R, saat itu kita pernah curi-curi waktu untuk bersama, saat itu aku masih ingat kita jalan ke satu tempat rekreasi dan Saat itu aku sangat bahagaia seperti saat pertama aku memilikinya. Akhirnya semua hanyalah kisah, sampai saat ini pun aku tidak pernah tau keberadaannya, terakhir dia menemui aku dirumah dan saat itulah aku memeluknya untuk terakhir kalinya.

berapa kalikah dalam sehari anda membuka facebook??